Arsip Bulanan: Februari 2014

Terkadang

“Terkadang, kita hanya perlu diam. Bahkan disaat kita di khianati, di benci, di kucilkan, di remehkan, di campakan, ataupun dihindari. Adakalanya kita hanya menikmati rasa sakit di dada, menangis dalam hening, membiarkan segalanya keluar lalu bangkit lagi. Bahkan tersenyum kepada orang-orang yang melakukan itu terhadap kita.

 

Terkadang, manusia itu sering berkamuflase. Tersenyum dalam kebencian, ataupun sebaliknya. Diam disaat ingin bicara, atau sebaliknya. Menyeramkan. Hal-hal yang bisa membuat manusia menjadi makhluk terdzalim di dunia.

Terkadang, kita hanya bisa menjadi manusia yang terus menerima. Selanjutnya, Tuhan selalu punya rencana dan balasan yang tepat. “

Embun dan Pagi

embun

Pada akhirnya embun selalu jatuh ke bumi atau tidak. Embun tidak pernahberarti di pagi hari. Dikalahkan oleh sinar matahari yang sebentar lagi akanmembawanya ke angkasa. Embun selalu hadir, setia menunggu pagi datang untukkembali lagi hadir walaupun tak ada yang menyadari. Betapa eloknya ia. Karena embunhanyalah embun. Tidak berarti apa-apa.

Pagi.. apakah kau menyadari aku ada? Lanjutkan membaca Embun dan Pagi

Aku hanya kayu lentur yang ketika diterpa angin pun jatuh. Tapi suatu saat aku akan tumbuh.

Butuh proses yang lebih matang lagi untuk sekuat pohon jati yang sejati.

Si Melankolis Menyeruak

Langit senja menghiasi jalanan kota yang bersiul riuh
Bola pijar di atas sana semakin gerilya menyombongkan sinarnya
Satu manusia tengah duduk di antara beberapa manusia lainnya dalam diam

Tapi hatinya sedang bergumul tidak jelas
Otaknya sedang berputar kesana kemari memikirkan satu hal yang selalu dipikirkannya setiap hari
Waktunya sebentar lagi..

Kelak, segalanya akan berbeda
Dan.. untuk kesekian kalinya ia menahan luncuran kristal panas jatuh melewati kelopak matanya

-pulang, 16:54, ketika keaadan mulai membaik-

Kenapa harus menunggu meledak?
Kenapa selalu ada yang terus mengalah?
Kenapa tabir itu masih ada?
Dan.. kenapa aku hanya bisa diam dan tak melakukan apa-apa?
Kenapa rasa empati di dada harus di tekan?
Kenapa.. kenapa selama ini rasanya, rasanya.. terbelakang