Arsip Bulanan: Maret 2016

Kepada hujan, atau apapun kau itu

Sehabis hujan, aku selalu menemukan sisi berbeda pada dunia.

Segalanya terasa syahdu, tenang walaupun ramai. Oksimoron tak tertahankan dalam benak.

Pikirku berlabuh pada daun-daun basah yang merunduk-runduk. Mataku pejam menikmati hujan sore yang merintik lembut.

Ada rintik di wajahku. Seperti tangis yang terselubung, ketika ku mendongak pada langit.

Hujan atau apalah kau molekul air diwajahku. Suatu saat, akan ada terang yang menanti esok hari.

Suatu saat.

Ada kalanya..

Ada saatnya dikala aku berpikir “Seandainya..”
Terkadang aku memikirkan bercerita denganmu lagi tentang segala perubahan yang telah ku alami.

Namun, kita sudah menemukan jalan masing-masing. Benang yang dulu mengaitkan kita sudah hilang diterpa hembusan waktu yang kian lama kian tangguh.